Kemenag Aceh Tandatangani MoU dengan RSUD Meuraxa

BANDA ACEH -- Kakanwil Kemenag Aceh Drs H M Daud Pakeh dan Direktur Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD Meuraxa) DR Dr Syahrul Sp S(K)

melakukan penandatanganan kerja sama pelayanan bimbingan rohani pasien non muslim pada Rumah Sakit Umum Daerah Meuraxa, Sabtu(15/10). 

Acara yang berlangsung di ruang kerja Direktur RSUD Meuraxa tersebut dihadiri langsung oleh Pembimas Kristen, Hindu dan Budha. Selain itu juga hadir para beberapa pejabat di lingkungan RSUD Meuraxa.

Sebelum dilakukannya penandatanganan perjanjian tersebut, Direktur RSUD Meuraxa mengatakan, bahwa pelayanan yang dilakukan di Rumah Sakit tersebut bersifat universal tanpa membedakan suku, ras, dan agama. Oleh karena itu, salah satu persyaratan yang harus dipenuhi oleh pihak rumah sakit untuk memperoleh akreditasi adalah adanya MoU pelayanan bimbingan rohani bagi pasien non muslim.

Sedangkan Kakanwil Kemenag Aceh juga menyampaikan bahwa salah satu tugas kementerian agama adalah memberikan pelayanan dan bimbingan kepada semua umat beragama sesuai dengan keyakinannya masing-masing. "Pada hari ini saya sengaja mengajak pembimas kristen, hindu dan budha, minus Katolik karena sedang tugas luar kota agar pihak rumah sakit dapat mengenal langsung para pembimas dan dapat menghubungi mereka kapan saja dibutuhkan," kata Daud yang diamini oleh semua pembimas.

Dikatakan Daud, kerja sama dua lembaga ini adalah sangat penting untuk menjaga legalitas pelayanan bimbingan yang dilakukan, sehingga bimbingan yang diperoleh para pasien adalah dari lembaga dan utusan resmi pemerintah. Dia berharap, agar rumah sakit juga menyediakan fasilitas kerohanian bagi pasien. 

"Kita berharap rumah sakit dapat menyediakan Alquran pada setiap tempat tidur pasien yang setiap saat dapat dibaca. Demikian pula kitab-kitab suci dari semua agama meskipun tidak diletakkan di kamar pasien namun ada persediaan di rumah sakit untuk kebutuhan-kebutuhan insidentil dari pasien non muslim," katanya.

Sumber : kemenag.go.id